" Serambi Ilham ": January 2008

" Serambi Ilham "

Mereka yang selalu susah, tidak susah kehilangan kesusahan. Mereka yang selalu senang, tidak senang kehilangan kesenangan.

Name:
Location: Johor, Malaysia

Maka adalah hamba diberi nama akan ayahanda dan bonda hamba Penjaga Cahayaharapan. Maka sesungguhnya hamba dibesarkan di Simpang Renggam, di Selatan Kepulauan Tanah Melayu.

Thursday, January 31, 2008

Walaupun kita tidak berapa suka

Bismillah

Walaupun kita tidak berapa gemar, atau mungkin tak suka dan kurang minat sesuatu perkara. Biasanya akan ada juga rasa duka walaupun cuma secubit bila kita hendak meninggalkannya atau terpaksa meninggalkan. Contohnya pekerjaan. Walaupun kita tidak serasi, tidak berapa minat dan kurang gemar dengan pekerjaan kita, biasanya akan ada rasa sayu bila perlu melangkah pergi.

Itulah yang berlaku pada diri saya. Akhirnya saya meninggalkan pekerjaan yang telah setahun saya ceburi.

Memang saya tidak berapa gemar dan minat dengan pekerjaan yang saya ceburi seawal kaki melangkah masuk. Tetapi mungkin kerana terpukul dengan cabaran seorang guru dahulu dan niat hati mahu lakukan tranformasi, saya teruskan perjalanan yang berliku ini. Diam tak diam, sudah setahun sebulan saya di sini dan hari ini saya terpaksa melangkah pergi.

Dicelah-celah kepayahan dan kemurungan, alhamdulillah saya menikmati satu pengalaman dan sejuta ilmu yang sangat berharga. Secara tidak langsung, saya mempelajari selok-belok dunia perniagaan. Saya terdedah dengan dunia muamalat Islam secara realiti. Walaupun bukan semua sistem ekonomi Islam, sebahagiannya saya timba daripada pengalaman bekerja yang begitu bermakna ini. Sekurang-kurangnya bila orang bertanya atau bercerita tentang dunia perniagaan dan ekonomi Islam, saya tidak hanya terlopong dan ternganga.

Terima kasih tidak terhingga khususnya buat bos yang terbaik di dunia En Hishamudin Ismail. Kepada jiran tempat duduk saya Nur Izmira, terima kasih juga tidak terhingga. Buat rakan-rakan sekerja yang lain juga. Mohon ampun dan maaf dari saya dan terima kasih atas tunjuk ajar kalian.

Akhir bicara

كل آت، آت. وكل آت قريب

Benarlah hikam sebagaimana di atas. Sebelum ini, terasa macam lama menunggu tarikh dan hari tiba. Akhirnya hari yang ditunggu, menjelang juga. Terasa bagai semalam baru berlalu.

Wallahu a'lam

Wednesday, January 02, 2008

Mampukah satu adunan roti mahu dijadikan gula-gula?

Bismillah

Pernah saya menulis sebelum ini bagaimana seorang pengusaha roti memarahi produk keluarannya sendiri. Dia mengkritik hasil kerja tangannya. Kenapa terhasil roti dan kenapa ia ditempatkan dikedai makan, kedai runcit atau pasaraya? Kenapa daripada adunan rotinya, tidak terhasil gula-gula atau paling kurang pizza mexicon baru.

Hairan bukan? Lebih menghairankan, ramai juga masyarakat yang turut mengkritik. Bukan pada pengusaha, tetapi lebih kepada produk. Persoalan yang sama juga dikemuka. Kenapa terhasil roti dan kenapa tidak dijual di pusat pameran proton? Itu antara tulisan lama saya.

Hari ini, satu januari 2008, semua staff diberi taklimat dan sepatah dua kata oleh Pengurus Besar. Antara cita-cita beliau adalah ingin membawa kampus cawangan al-Azhar ke negeri Johor di dalam WPI. Hasratnya ingin melahirkan Azhari yang global dan glokal. Katanya Azhari hari ini semuanya ingin menjadi kadi.

Pernah juga dulu saya mengulas tentang kerjaya agamawan terutama Azhari. Jangan semua menjadi ustaz atau ustazah sahaja. Kerana sebenarnya bidang kerjaya agamawan sangat luas dan terbuka. Disamping itu, bawalah Islam dan sebarkannya dalam apa jua lapangan yang diceburi.

Jangan semua Azhari menjadi kadi bila pulang ke tanah air. Azhari jangan berfikiran kekampungan dan jumud mindanya. Azhari dan agamawan juga jangan hanya menjadi ustaz dan ustazah.

Tetapi, apakah salah andai dari awal sekolah menengah hingga ke universiti, menerima didikan agama dan akhirnya menjadi kadi atau ustaz? Apakah salah juga dari awal sekolah menengah hingga ke universiti menerima didikan sains yang akhirnya menjadi saintis dan doktor? Apakah salah juga dari awal sekolah menengah hingga ke universiti menerima didikan vokasional dan metametik yang akhirnya menjadi jurutera?

Kenapa penggubal sistem pendidikan dan masyarakat tidak mengkritik golongan pelajar aliran sains menjadi seorang saintis? Mengapa mereka tidak mempertikai lulusan kedoktoran menjadi doktor sebagaimana mereka mempersoal agamawan? Mengapa juga tidak dipertikai graduan KPLI yang keluar menjadi guru? Sepatutnya saintis dan doktor tidak jumud dengan hanya memenuhi kerjaya dibidang mereka. Seharusnya mereka ini boleh duduk di masjid mengajar kitab agama dan menjadi kadi di jabatan agama.

Akhirnya, (hanya pandangan peribadi saya) semacam wujud konspirasi mengalihkan pandangan dan fokus golongan agama dan Azhari daripada terus konsisten dalam jurusan mereka. Tepung yang diadun untuk dibuat roti akan tetap menjadi roti dan tempat jualannya bukan di kedai kereta atau workshop.

Kerana itu, agamawan tidak seharusnya hilang tumpuan dan lari daripada fokus utama. Kalau bukan agamawan yang menjadi kadi, ustaz, hakim syar'ie atau penda'i, kepada siapakah lagi harapan yang hendak diletakkan? Kalau bukan doktor yang merawat pesakit, kepada siapakah lagi harapan yang hendak diletakkan? Kalau bukan jurutera yang membina bangunan, kepada siapakah lagi harapan yang hendak diletakkan?

Tidak boleh dinafikan, dalam dunia hari ini, 'value added' atau nilai tambah, sangat diperlukan. Situasi dan keadaan, begitu berbeza dengan sebelumnya. Ia terlalu mencabar dan penuh kepayahan. Oleh itu, nilai tambah sangat diperlukan dalam mengharungi semua ini. Namun bukan beerti fokus dan matlamat utama teralih dan tersasar.

Hakikatnya, saya melihat masyarakat semakin menumpukan perhatian kepada golongan agamawan. Mereka menfokus kepada keluaran bidang agama terutama Azhari, hampir kepada setiap sudut. Ia adalah hasil daripada kecelaruan yang menghantui kehidupan hari ini. Semuanya hanya mampu dirungkai dengan kembali kepada agama. Setiap penjuru dalam kehidupan memerlukan perungkai kekusutan. Maka, masyarakat mahu melihat agamawan menjadi usahawan berjaya. Mereka ingin Azhari menjadi pentadbir yang berwibawa. Semua mahukan agamawan mendepani massa dan serba boleh.

Kesimpulannya, hadaf dan misi utama dalam mewarisi ilmu dan perjuangan nabi, jangan diubah dek kerana mendengar cakap-cakap manusia sekeliling. Sebabnya agamawan punya amanah yang sangat berat. Fokus dan impian agama tidak boleh digantung begitu sahaja. Ia sangat perlu untuk terus dijelajahi dan dipegang kukuh. Namun, dalam masa yang sama, nilai tambah seperti ICT, pengurusan, isu semasa, bacaan-bacaan luar dan sebagainya, jangan diabaikan. Ia bakal menjadi fitnah ditengah-tengah masyarakat andai itu semua tidak terisi di dalam dada.

Mahu atau tidak, agamawan terutama Azhari merupakan pewaris junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w. Nabi adalah seorang pendakwah dan dalam masa yang sama merupakan seorang ketua ummah, ketua keluarga, ketua negara, ahli perniagaan, ahli ekonomi, seorang panglima perang dan berbagai lagi. Sebagai seorang pewaris, kalau tidak banyak, sekurang-kurangnya sedikit ciri berikut perlu ada. Oleh itu, apa yang perlu sebenarnya adalah kembali semula kepada al-Quran dan sunnah Rasulullah s.a.w. Sama-samalah kita berusaha merealisasikannya.

Penghujung bicara; mampukah, logikkah atau benarkah satu adunan roti mahu dijadikan gula-gula?

Wallahu a'lam

Tuesday, January 01, 2008

Islam yang mengongkong?

Bismillah

Alhamdulillah. Kita wajib panjatkan syukur kepada Allah. Nikmat dan kurnia-Nya, kalau dihitung, tidak terkira. Siapakah yang mampu mengira jumlah oksigen yang Allah kurnia sepanjang hidup? Siapakah yang mampu mencipta mesin yang boleh menyedut oksigen dan membebaskan karbon dioksida sehebat ciptaan Allah? Belum pernah kita mendengar manusia tersalah sedut karbon dioksida dan membebaskan oksigen. Walhal ia terlalu abstrak dan tidak mampu dibezakan dengan mata kasar.

Sungguh besar kurnia dan nikmat Allah Ta’ala Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Oleh kerana itu, sangatlah wajib bagi kita mensyukuri segala nikmat Allah dengan salah satunya melakukan suruhan dan meninggalkan larangan-Nya. Juga banyak lagi instrument penterjemahan rasa syukur kepada Yang Maha Agung.

Antara nikmat-Nya yang kita rasai pada ketika ini adalah kesempatan umur memasuki tahun 2008. Ia satu anugerah Allah yang sangat bermakna. Ramai manusia di keliling kita yang mungkin saudara-mara, kenalan, jiran atau siapa jua yang telah dahulu pergi meninggalkan kita. Mereka tidak sempat menghirup udara nyaman 2008. Mereka telah tamat tempoh mendiami dunia.

Maka, kenapa kita perlu melonjak-lonjak gembira di hadapan pentas, memuja artis kesayangan kita? Apakah faedahnya pada jiwa, berhimpun beramai-ramai, bercampur lelaki perempuan sambil berpelukan dan bersinggulan, menanti detik satu januari 2008? Akhirnya terjerumus dalam lembah zina. Akan lahir nanti anak yang tiada bapa sah. Kelak, masyarakat akan semakin kucar-kacir. Beginikah kita mensyukuri nikmat Allah?

Apakah jawapan yang akan kita berikan di hadapan Allah andai tiba-tiba nyawa diambil? Alangkah nikmatnya andai jiwa yang sunyi diisi dengan alunan bacaan al-Quran atau zikir mengingati tuhan. Tenangnya hati andai roh dicabut ketika jasad berteleku di atas sejadah.

Islam tidak melarang hiburan. Islam juga tidak menyekat hati penganutnya menyambut kegembiraan. Islam juga tidak mengongkong. Malahan Nabi s.a.w pernah menegur Saidina Abu Bakar kerana memarahi Saidatina Aishah bermain kompang dan berhibur ketika hari raya. Saidina Umar juga pernah menegur sahabat yang memarahi dua orang kanak-kanak yang sedang bermain pedang di hadapan masjid.

Maka, hiburan bukanlah suatu yang terlarang andai syariah dijaga dengan murni. Marilah sama-sama kita mulakan tahun baru 2008 ini dengan perkara yang mendekatkan jiwa kepada Allah. Biar apa juga azam dan impian tahun baru kita, asalkan ia mampu mencapai redha Allah. Salam tahun baru 2008 buat semua.

Wallahu a'lam