" Serambi Ilham ": February 2008

" Serambi Ilham "

Mereka yang selalu susah, tidak susah kehilangan kesusahan. Mereka yang selalu senang, tidak senang kehilangan kesenangan.

Name:
Location: Johor, Malaysia

Maka adalah hamba diberi nama akan ayahanda dan bonda hamba Penjaga Cahayaharapan. Maka sesungguhnya hamba dibesarkan di Simpang Renggam, di Selatan Kepulauan Tanah Melayu.

Sunday, February 17, 2008

Pemimpin pilihan

Bismillah

لا خير فيكم إذا لم تقولونا ولا خير فينا إذا لم نسمعا

"Tidak ada kebaikan bagi kamu sekiranya kamu tidak berkata kepada kami dan tidak ada kebaikan bagi kami sekiranya kami tidak mendengarnya."

Siapakah yang tidak mengenali tokoh ulung dunia Islam yang diiktiraf sebagai mujaddid kurun pertama iaitu Saidina Umar al-Khattab r.a. Kehebatannya dalam menjelmakan sebuah tamadun kegemilangan Islam, masih disebut-sebut sehingga hari ini.

Keadilan, ketegasan, keberanian dan lemah lembutnya dalam meladeni setiap urusan rakyat dan negara, begitu dikagumi dan tidak boleh disangkal lagi.

Apakah rahsia disebalik kejayaan dan kegemilangan tersebut?

Antaranya adalah budaya 'tanasuh' dan muzakarah. Iaitu suatu budaya nasihat menasihati dan saling mengingat. Pemimpin memberi nasihat dan peringatan kepada rakyat dan rakyat diberi ruang menegur dan menasihati pemimpin.

Budaya ini dijelmakan melalui suatu kalam masyhur yang terbit dari lisan Saidina Umar sebagaimana di atas.

Saidina Umar memberitahu bahawa tiada kebaikan seandainya rakyat tidak menyatakan masalah mereka, tidak memberitahu keadaan mereka dan tidak mengutarakan apa yang tidak mereka senangi kepada pemimpin. Rakyat yang hanya berdiam diri dan tidak bersuara, ia tidak akan mendatangkan kebaikan kepada khalifah dan negara.

Saidina Umar turut juga menjelaskan bahawa tidak ada kebaikan, kesejahteraan dan keamanan kepada khalifah dan negara seandainya tidak didengar apa yang rakyat perkatakan kepada mereka.

Dalam ungkapan yang lebih mudah lagi, mungkin sifat dan sikap Saidina Umar ini adalah suatu yang dinamakan demokrasi yang sebenar. Tiada unsur autokrasi dan kuku besi dalam pemerintahannya. Tiada juga unsur kekerasan dan paksaan dalam menjalankan amanah. Ia juga bukan suatu demokrasi tafsiran sendiri atau kuku besi yang berselindung disebalik demokrasi.

Saidina Umar menjalankan amanah rakyat dan negara dengan toleransi dan penuh bertanggungjawab. Ciri-ciri umpama inilah yang sepatutnya ada pada setiap pemimpin dan yang seharusnya dipilih oleh rakyat. Agar ketamadunan dan kegemilangan Islam, mampu dijelmakan semula sebagaimana yang telah dibina sebelum ini.

Wallahu a'lam

Friday, February 08, 2008

Manis bagi lelaki, pahit bagi perempuan.

Bismillah

وَإِنْ خِفْتُمْ أَلَّا تُقْسِطُوا فِي الْيَتَامَى فَانْكِحُوا مَا طَابَ لَكُمْ مِنَ النِّسَاءِ مَثْنَى وَثُلَاثَ وَرُبَاعَ فَإِنْ خِفْتُمْ أَلَّا تَعْدِلُوا فَوَاحِدَةً أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ ذَلِكَ أَدْنَى أَلَّا تَعُولُوا

Dan jika kamu takut tidak berlaku adil terhadap perempuan-perempuan yatim (apabila kamu berkahwin dengan mereka), maka berkahwinlah dengan sesiapa yang kamu berkenan dari perempuan-perempuan (lain): Dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu bimbang tidak akan berlaku adil (di antara isteri-isteri kamu) maka (berkahwinlah dengan) seorang sahaja atau (pakailah) hamba-hamba perempuan yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat (untuk mencegah) supaya kamu tidak melakukan kezaliman.

Berbicara tentang kahwin dua, adalah suatu topik manis bagi kaum lelaki. Tetapi ia suatu yang pahit bagi kaum hawa.

Jika kita merujuk surah an-Nisa' ayat 3, sebagaimana di atas, amat jelas menyatakan bahawa kahwin dua, tiga atau empat merupakan perkara yang telah disyariatkan. Islam tidak melarang bernikah lebih daripada satu sekiranya yakin akan berlaku adil. Sekiranya bimbang akan berlaku kezaliman atau tidak adil dikalangan isteri-isteri, maka cukuplah dengan seorang isteri sahaja.

Ayat di atas begitu jelas memberitahu bahawa bernikah lebih daripada satu dan tidak melebihi empat, adalah harus. Tidak haram dan tidak juga berdosa.

Namun selalu; saya merasa sangat kecewa bila terlalu banyak cakap-cakap negatif berkaitan poligami. Sedar atau tidak, kebanyakan masyarakat memandang sinis tentang hal poligami. Walhal, ia perkara yang telah disyariatkan. Bahkan Allah menjanjikan pahala yang berlipat ganda bagi si isteri yang membenarkan suaminya bernikah lagi.

Pensyariatan ini seolah-olahnya tidak ada atau mungkin lebih tepat lagi ia semacam berdosa bila dilakukan.

Saya tidak pasti kenapa masyarakat sinis dengan poligami. Sensitf dengan isu ini. Terlalu banyak cakap-cakap negatif yang berkumandang. Hairanya, mereka tidak sinis dengan perlakuan sumbang muda-mudi sekarang. Tidak pula cakap-cakap tentang melanggan pelacur. Kalau pun ada cakap-cakap tentang hal terkutuk ini, ia sekadar pemanis bicara dan bukan isu utama.

Sekiranya seorang lelaki memang mampu, kenapa mesti sinis dengan pernikahan lebih daripada satu? Biarpun poligami ini pahit bagi wanita, ia tetap merupakan suatu perkara yang disyariatkan. Ia juga merupakan salah satu daripada sunnah nabi s.a.w.

Minda dan pemikirian kita, jangan dibiarkan rosak dengan memandang sinis apa yang telah Allah halalkan untuk hambanya. Nilailah dengan adil dan rasional. Yang halal ada di depan mata dan yang haram juga banyak bersepah. Sepatutnya kita bersyukur dan berbangga kerana lelaki-lelaki ini memilih yang halal. Mereka takut dengan dosa zina dan azab Allah atas perlakuan terkutuk seperti zina.

Tidak dinafikan, mungkin ada berlaku selisih faham atau masalah rumah tangga dalam berpoligami. Namun sebagai saudara seislam, tidak sepatutnya ia menjadi buah mulut dan dijaja ke mana-mana. Ia tidak lebih cuma menambah saham neraka. Ketahuilah, poligami itu suatu yang disyariatkan. Sebaiknya kita sentiasa mendoakan kesejahteraan buat seluruh umat Islam.

Jangan kita mengharamkan apa yang telah Allah halalkan atau membuat sesuatu yang secara tidak langsung menafikan syariat Allah. Jangan yang halal itu disulitkan dan disukarkan. Bantu dan bimbinglah agar segala yang halal menjadi mudah. Sekat dan bencilah apa yang terang-terang haram dan jangan kita menjadi agen menghalalkan dan memudahkan perkara yang haram.

Wallahu a'lam