" Serambi Ilham ": June 2008

" Serambi Ilham "

Mereka yang selalu susah, tidak susah kehilangan kesusahan. Mereka yang selalu senang, tidak senang kehilangan kesenangan.

Name:
Location: Johor, Malaysia

Maka adalah hamba diberi nama akan ayahanda dan bonda hamba Penjaga Cahayaharapan. Maka sesungguhnya hamba dibesarkan di Simpang Renggam, di Selatan Kepulauan Tanah Melayu.

Friday, June 06, 2008

Merindui Sultan

Bismillah

Membaca sejarah dan riwayat hidup Sultan Alauddin Riayat Shah, membikin jiwa terasa sangat rindu kepadanya. Rindu kepada sikap dan karakternya sebagai seorang raja berjiwa hamba. Rindu kepada nilai dirinya yang berhati rakyat, tanggungjawab dan sensitiviti baginda terhadap rakyat. Rindu bertambah dalam bila keadaan dan suasana kini yang semakin huru-hara.

Pada awal pertabalan baginda sebagai raja, negeri Melaka dilingkari jenayah curi. Sehingga perniagaan baginda yang dikongsi bersama rakan-rakanya, turut menjadi mangsa kecurian. Maka, resah dan gundah-gulanalah Sultan Alauddin. Jelaslah bahawa Melaka berada ditahap jenayah yang tinggi.

Sungguh saya teramat kagum apabila Sultan Alauddin bertemu guru tasaufnya dalam usaha baginda merungkai masalah negeri Melaka. Baginda memohon nasihat dan pandangan ulama dalam mengurus negara.

Tuan guru baginda mengutus warkah dan berpesan kepadanya supaya menjadi seperti Khalifah Umar al-Faruk dan Umar Abd Aziz. Gurunya menasihati andai undang-undang hanya di atas kertas dan di dalam kitab-kitab sahaja tidak dijalankan untuk mendapat redha Allah maka begitulah rosak binasa negeri bermaharajalela penyamun dan pencuri.

Setelah berbincang bersama rakan-rakan dan menerima pelbagai aduan tentang temenggung Seri Maharaja yang diamanahkan menjaga keamanan Melaka tidak melaksanakan amanahnya, baginda setuju menuruti jejak Amirul Mukminin. Baginda bersama rakan-rakannya mengenakan baju buruk-buruk seperti rakyat jelata, merayau-rayau dan mengawal Melaka pada waktu malam.

Seperti yang dijangka, baginda bertemu dengan lima orang penyamun yang akhirnya berjaya dibunuh oleh baginda dan rakan-rakannya. Setelah subuh baginda tidur seketika dan bangkit ketika dhuha. Usai solat, baginda bersemayam dibalai penghadapan yang dihadiri sekalian menteri, orang besar-besar, pegawai-pegawai, dan hulubalang-hulubalang.

"Seri Maharaja adakah kawal semalam?" Tanya baginda Sultan.

Terperanjat temenggung disoal mendadak begitu. "Ada, tuanku."

Sultan Alauddin menjadi murka serta merta dan merah padam mukanya. "Kita dengar ada orang mati dibunuh orang di atas Bukit Melaka."

"Itu patik tak tahu tuanku."

"Kawal apa Seri Maharaja semalam? Kawal gundik dan bini?"

Temenggung tertunduk malu.

Akhirnya diminta rakan baginda Hang Isap mengangkat sembah, mengkhabarkan sidang apa yang berlaku semalam.

Moga akan lahir kembali suatu kepimpinan adil umpama ini.
Wallahu a'lam

Monday, June 02, 2008

Buaya Sangkut

Bismillah

Tidak pernah terlintas sedikit pun dalam fikiran yang saya akan berjalan kaki sejauh 5.5 km dengan perjalanan yang mengambil masa selama 3 jam. Merentas denai dan meredah hutan. Mendaki bukit tinggi dalam kehausan dan kelaparan sambil dengan relapaksanya menyumbang darah kepada pacat, semata-mata untuk mandi di air terjun Buaya Sangkut, Taman Negara, Endau-Rompin.

Namun, ketika sampai ke destinasi, keadaan dukacita menyelubungi nubari bila air terjun jernih yang begitu memukau sebagaimana diuar-uarkan, berlaku sebaliknya. Akibat cuaca yang kurang baik, hujan dan aktiviti pembalakan, air terjun menjadi keruh dan arusnya sangat deras. Mandi di dalamnya, mendedahkan diri kepada mara bahaya.

Walau apa pun. Ia menyumbang suatu kepuasan ke dalam jiwa dan memberi pengalaman yang amat beerti. Sedar atau tidak, ia menitipkan suatu motivasi pada tiap nafas yang dihirup dan tiap darah yang mengalir dalam tubuh.

Situasi yang berlaku dan perjalanan yang ditempuh dalam hasrat menuju ke destinasi, mempunyai nilai yang sangat signifikan dan ada persamaan dengan kehidupan yang sedang dilalui.

Andai diamati, betapa sanggupnya kita meredah belantara, menyusuri denai, mengharungi sungai, mendaki bukit tinggi, berjalan kaki sambil memikul bekalan makanan, kaki tangan yang dipenuhi pacat menghisap darah dan pelbagai tribulasi lagi demi mencapai matlamat untuk sampai ke destinasi.

Alhamdulillah, dengan berkat kecekalan, kesabaran, semangat dan nusroh Allah, semua telah mampu sampai ke destinasi. Tiada seorang pun yang mufaraqoh atau berpatah balik walaupun sesekali lidah menyuarakan keletihan dan kejerihan dalam perjalanan. Walaupun rasa hati bagai tidak mampu sampai ke tempat yang dituju.

Alangkah baiknya andai segala sikap yang berjaya ditonjolkan dalam ekspidisi ini, diterjemah, diamal dan direalisasikan dalam kehidupan. Insya-Allah dengan izin Allah Ta'ala, kita akan mampu meraih kecemerlangan sebagaimana cemerlangnya kita menjejakkan kaki ke Air Terjun Buaya Sangkut.

Menjalani kehidupan di atas muka bumi, mestilah ada niat dan matlamat yang jelas. Maka, sudah tentu dalam mencapai matlamat tersebut, ujian dan kekangan, tidak akan putus. Oleh itu, janganlah dugaan dan cubaan menjadi batu halangan mencapai matlamat dan cita-cita.

Itulah sebenarnya sikap yang Rasulullah paparkan buat sekalian umat agar dicontohi dan menjadi ikutan. Lihatlah bagaimana sejarah merakamkan betapa Rasulullah s.a.w mewaqafkan seluruh jiwa raganya, menggadaikan segala apa yang ada dan menempuh pelbagai rintangan bagi memastikan matlamat dan cita-cita mendaulatkan agama Allah tercapai.

Moga-moga kita semua mampu mencapai cita-cita dan impian dalam keredhaan Allah dan keberkatan-Nya.

Wallahu a'lam